• slide 1

    No Excuse! for Professional and Worker

    Workshop yang dirancang untuk melepas hambatan excuse, sehingga produktivas kerja dan penghasilan akan berlipat ganda

  • slide 2

    Workshop Menulis

    Workshop yang dirancang untuk menanamkan dasar-dasar kepenulisan hingga Anda siap menghasilkan warisan karya yang abadi

  • slide 3

    No Excuse! for Education

    Raih hasil terbaik di dunia akademisi dengan menaklukkan segala excuse yang menghambat kesuksesan di dunia pendidikan

  • slide 4

    Buku dan Penerbitan

    Abadikan ide Anda. Ternyata membuat buku lebih mudah dari mengarang satu buah cerpen. Terbukti di sini.

  • slide 5

    Workshop Menulis Anak dan Remaja

    Kemampuan menulis akan sangat bermanfaat untuk masa depan anak-anak. Yang penting ditanamkan adalah kecintaan pada menulis dan dasar penulisan yang benar

  • slide 7

    Workshop dan Seminar Jurnalistik

    Jurnalisme bukan sekedar berita, informasi atau bacaan, tapi cara kita menjadi bagian perubahan dunia

  • slide nav 1

    Workshop No Excuse!

    Membangkitkan semangat pekerja dan profesional untuk meningkatkan pencapaiannya
  • slide nav 2

    Workshop Menulis

    Metode terkini, update, mudah diaplikasikan dan karya layak akan diterbitkan
  • slide nav 3

    No Excuse! for Education

    Pendidikan dengan semangat No Excuse! akan menjamin masa depan bangsa
  • slide nav 4

    Workshop Buat Buku

    Membangun semangat untuk minimal menghasilkan satu karya buku sebelum mati
  • slide nav 5

    Workshop Menulis Anak

    Menumbuhkan rasa cinta dan kemampuan membaca dan menulis sejak dini
  • slide nav 6

    Workshop Jurnalistik

    Membangun media sebagai salah satu pilar perubahan untuk masa depan lebih baik
  • slide nav 7

    Workshop No Excuse!

    Membangkitkan semangat pekerja dan profesional untuk meningkatkan pencapaiannya

Selamat Datang di Komunitas Bisa!

Anda bisa melakukan segala hal jauh lebih hebat dari yang Anda kira!

Delete this element to display blogger navbar

Dipermalukan Pengemis (Argumentasi singkat)

Posted by Isa Alamsyah at 8:14 AM
Seorang pengemis datang mengiba pada seorang kaya
"Pak minta uang, Pak"
"Saya tidak punya uang kecil!," sanggah si kaya.
"Uang besar juga boleh Pak"
"Saya tidak punya uang ," ujar si kaya kesal
"Kalau gitu saya minta makan, Pak"
"Saya juga tidak punya makanan'" jawab si kaya gusar.
Kali ini suara pengemis berubah penuh percaya diri.
"Pak ikut saya yuk!"
"Kemana?" tanya si kaya heran
"Kita ngemis bareng, Pak. Nanti saya ajari. Bapak kan gak punya uang dan gak punya makan, saya kasihan sama bapak. Saya saja uang kecil sih masih ada. Nanti saya beli makanan buat Bapak!"
???

Humor dan hikmah
Kadang kita sering menganggap enteng lawan bicara.
Karena kita menganggap remeh lawan bicara kita tidak menggunakan logika yang patut untuk ucapan kita.
Akibatnya argumentasi kita jadi bumerang.

Memilih kata singkat untuk berargumentasi merupakan salah satu skill yang akan banyak membantu kita. Setidaknya kita bisa menghemat waktu dan membuat ide kita diterima orang.
Si kaya sebenarnya cuma mau bilang bahwa ia tidak mau kasih sedekah. Mungkin karena ia tidak suka dengan orang mengemis atau ia berasumsi bahwa si pengemis minta-minta karena malas bekerja. Sah-sah saja.
Memang kadang kita melihat pengemis ada yang layak dibantu tapi ada juga yang terlihat tidak sepantasnya mengemis.
Tapi kalau memang tidak mau memberi, pilih kata atau gerak tubuh yang efektif, jangan sampai cara menolaknya membuat kita malah terlihat bodoh, seperti orang kaya di atas.
Kalau mau menolak, cukup katakan maaf. Kalau masih dipaksa bilang maaf lagi sedikit lebih keras. Kalau masih dipaksa, berarti si pengemis bukan meminta-minta tapi maksa, Anda boleh menegur.

Inti dari tulisan ini adalah, jangan menganggap remeh lawan bicara. siapapun mereka.
Jangan remehkan logika anak kecil.
Jangan remehkan logika adik kelas.
Jangan remehkan pegawai baru.
Pokoknya jangan anggap remeh daya pikir orang lain, siapapun mereka.
Banyak sekali orang yang terlihat rendah dan miskin, sebenarmya mereka adalah calon orang hebat yang masih dalam proses pematangan.
Anda bisa temukan banyak orang seperti ini dalam buku No Excuse!
Kalau kita anggap remeh orang lain, maka kita akan mengeluarkan argumentasi seadanya. Argumentasi seadanya dekat dengan kesalahan.
Dan itu bisa jadi bumerang yang mempermalukan kita.

Diambil dari artikel: Argumentasi singkat ditulis oleh Isa Alamsyah

8 comments :

  1. Heri Azhari said... :

    sangat inspiratif!

  1. Isnandar Amin said... :

    g kasih duit gpp yg penting jangan sakitin hati si pengemis..

  1. Hany Na Rahman said... :

    cool saya juga begitu kalo emang pengemis ga layak diberi bantuan

  1. Yoga Ps said... :

    ngakak saya wakakaka

  1. Abra Van Lasini said... :

    betul....betul...betul...., kadang kala kita melupakan bahwa yang kita miliki sebagian adalah hak orang lain..., kita wajib memberi klu bisa, kenapa mesti disembunyikan, karena harta kita pemberian ALLAH juga....., salut sama tindakan pengemis....

  1. Ilham Matalauni said... :

    betul skali, nggak boleh nganggap enteng orang lain kan mereka juga punya akal pikiran...

  1. Sri Yulianti Rasyid said... :

    bagus pak...

  1. A i s h said... :

    Kita memang tidak seharusnya memandang remeh orang lain,pun dari penampilannya kurang meyakinkan.

Post a Comment

 
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon More