• slide 1

    No Excuse! for Professional and Worker

    Workshop yang dirancang untuk melepas hambatan excuse, sehingga produktivas kerja dan penghasilan akan berlipat ganda

  • slide 2

    Workshop Menulis

    Workshop yang dirancang untuk menanamkan dasar-dasar kepenulisan hingga Anda siap menghasilkan warisan karya yang abadi

  • slide 3

    No Excuse! for Education

    Raih hasil terbaik di dunia akademisi dengan menaklukkan segala excuse yang menghambat kesuksesan di dunia pendidikan

  • slide 4

    Buku dan Penerbitan

    Abadikan ide Anda. Ternyata membuat buku lebih mudah dari mengarang satu buah cerpen. Terbukti di sini.

  • slide 5

    Workshop Menulis Anak dan Remaja

    Kemampuan menulis akan sangat bermanfaat untuk masa depan anak-anak. Yang penting ditanamkan adalah kecintaan pada menulis dan dasar penulisan yang benar

  • slide 7

    Workshop dan Seminar Jurnalistik

    Jurnalisme bukan sekedar berita, informasi atau bacaan, tapi cara kita menjadi bagian perubahan dunia

  • slide nav 1

    Workshop No Excuse!

    Membangkitkan semangat pekerja dan profesional untuk meningkatkan pencapaiannya
  • slide nav 2

    Workshop Menulis

    Metode terkini, update, mudah diaplikasikan dan karya layak akan diterbitkan
  • slide nav 3

    No Excuse! for Education

    Pendidikan dengan semangat No Excuse! akan menjamin masa depan bangsa
  • slide nav 4

    Workshop Buat Buku

    Membangun semangat untuk minimal menghasilkan satu karya buku sebelum mati
  • slide nav 5

    Workshop Menulis Anak

    Menumbuhkan rasa cinta dan kemampuan membaca dan menulis sejak dini
  • slide nav 6

    Workshop Jurnalistik

    Membangun media sebagai salah satu pilar perubahan untuk masa depan lebih baik
  • slide nav 7

    Workshop No Excuse!

    Membangkitkan semangat pekerja dan profesional untuk meningkatkan pencapaiannya

Selamat Datang di Komunitas Bisa!

Anda bisa melakukan segala hal jauh lebih hebat dari yang Anda kira!

Delete this element to display blogger navbar

Revolusi Pendidikan: Mengintegrasikan dan mensinkronkan kurikulum pendidikan

Posted by Isa Alamsyah at 9:56 AM

Revolusi Pendidikan: Mengintegrasikan dan mensinkronkan kurikulum pendidikan

Isa Alamsyah

Semua yang pernah membandingkan pendidikan di Indonesia dan negara maju, tahu benar bahwa beban pendidikan di Indonesia jauh lebih berat dari negara maju sekelas Amerika, Eropa Barat atau Jepang.

Lucunya, sudah beban pelajar Indonesia lebih berat dari negara maju, kualitas lulusan kita jauh di bawah negara-negara maju.

Tanpa perlu penyelidikan yang mendalam tentu dengan mudah kita bisa simpulkan ada yang salah dengan kurikulum pendidikan kita.

Terlalu banyak yang ingin diajarkan, tapi tidak tahu prioritas, sehingga yang tidak perlu justru dimasukkan dalam kurikulum , yang perlu justru tidak dimasukkan.

Cara yang termudah untuk menyelematkan generasi kita ya kurikulum harus diubah, tapi masalahnya, solusi yang sebenarnya mudah ini justru sulit sekali.

Tidak mudah bagi pembuat kebijakan pendidikan menemukan kata sepakat.

Lalu bagaimana? Apa kita mau pasrah biarkan anak-anak menjadi korban?

Tentu saja, dalam keadaan ini, orang tua tidak mau anak-anaknya gagal di dunia pendidikan, guru juga tidak mau murid-muridnya gagal.

Bahwa kurikulum kita tidak ideal, sudah tidak diragukan.

Kini tantangannya bagaimana agar anak-anak tetap mendapatkan yang terbaik dari kondisi yang tidak ideal tersebut.

Saya sendiri menyarankan untuk guru dan orang tua mulai membuat sistem pengajaran yang integral.

Maksudnya, ketika anak belajar satu mata pelajaran mereka tanpa sadar belajar mata pelajaran lain. Sehingga dalam satu waktu dua pelajaran terlampaui.

Tapi ingat mata pelajaran utama tetap fokus sedangkan info tambahan hanya sekedar percikan informasi pengetahuan.

Jika tersistematisasi secara integral, maka otak tak sadar anak akan menerima pelajaran dengan mudah tanpa stres, dan akrab dengan informasi baru.

Saya akan beri contoh konsep sinkronisasi ini.

Misalnya:

Matematika dan sejarah.

Soal matematika (kelas 2 SD)

Di kebun Ani ada apel sebanyak 1830 buah sedangkan di kebun Arif ada 1825 buah apel. Berapa selisih buah yang dimiliki Ani dan Arif? (jawabannya 5)

Soal matematika yang sama dengan pendekatan sinkronisasi

Perang Diponegoro berlangsung dari tahun 1825 sampai 1830, berapa lama perang Diponegoro berlangsung? (Jawaban 5 tahun - pembulatan)

Baik soal pertama atau kedua, sama-sama soal cerita tentang pengurangan, tapi soal kedua memberi info baru. Mungkin anak-anak bertanya, siapa Diponegoro, dari mana, dsb. Biarkan saja itu menjadi interest anak-anak, toh pelajaran matematika tidak harus menjawab tapi jauh lebih berharga infonya dari sekedar Ani, dll.

Tanpa sadar mereka menjadi berminat dengan sejarah padahal itu pelajaran matematika. Nanti ketika mereka sedang belajar sejarah (kelas 5) di beberapa waktu kemudian, otak tak sadar mereka akan berkat, aku pernah dengan Diponegoro.

Matematika dan science

Soal matematika biasa Adi punya uang Rp 90.000 rupiah sedangkan Dani punya uang 110.00o rupiah, berapa persen lebih banyak yang dimiliki Dani.

Soal matematika yang sama, tapi memberi info pengetahuan dan rasa ingin tahu: Sebuah penelitian menujukkan bahwa orang dengan rambut hitam rata-rata mempunyai 110.000 helai rambut di kepala sedangkan orang dengan rambut merah rata-rata hanya mempunyai 90.000 helai rambut. Fakta ini menujukkan bahwa orang dengan rambut hitam mempunyai rambut lebih banyak berapa persen?

Bahasa Inggris dan Science:

Misalnya penggunaan its (possessive form for it:) pemaiakan ....nya

Kita bisa pilih contoh kalimat biasa tanpa info:

I really like the way that car looks, but its price is more than I can afford.

(Saya suka dengan tampilan mobil ini, tapi harganya di atas kemampuan saya)

Atau kita bisa pilih dengan info:

An oyster can change its gender (Kerang bisa mengganti jenis kelaminnya)

A chicken loses its feathers when it becomes stressed (Ayam bisa rontok bulunya kalau sedang stres)

Intinya, kalau kita bisa mengajar 2-3 hal dalam satu waktu kenapa harus membuang waktu untuk satu saja.

Yang penting fokus tetap terjaga dan pengajar atau orang tua kreatif mengembangkan sinkronisasinya.

Kalau dilakukan dengan tepat, pelajaran yang terlihat banyak jadi terasa enteng.

Ini bisa dikombinasikan dalam semua mata pelajaran dalam setiap angkatan kretivitas kita.
Jika semakin banyak yang melakukan maka kita bisa saling tukar pendekatan, maka akan semakin kaya dan memudahkan anak-anak kita.

Mudah-mudahan ini bisa jadi solusi sementara sebelum kurikulum disederhanakan.

Bahkan bisa tetap dijalankan sekalipun kurikulum sudah sederhana sekalipun, karena memudahkan dan mencerdaskan.

Bagaimana menurut Anda?

10 comments :

  1. Tito richardo said... :

    It nice... Memang indonesia butuh revolusi pendidikan sejak lama.. Ya beginikah jika semua lini hanya d isi oleh pakar perebut kursi bukan pakar pendidikan.. Para guru mari, dari kitalah revolusi dpt terwujud

  1. Anonymous said... :

    : skdar mau tabayun ska.. sbnarnya konsep itu sudah ada. untl klas 1 2 3 dinamakan dg pmbljaran tematik. dmana siswa blajar 1 pljaran nmun tanpa mrka sadri mrk bljr 2 atau 3 dan bhlan 4 mapel.
    untk soal spt math klas 2 pun itu sudah ad dlm teori bljr ausubel. di klas 456 pun juga bisa dtrapkan
    kami sbg calon guru pun sgt dtumtut unt dpat mrancang pmblajaran yg aktif kreatif dan mnyenangkan *bila dsingkat mjadi pakem. bkan saat ini ad lagi paikem gembrot.pmbljrn aktif inovatif mnyeangkan brbobot ..
    nmun sayangnya msh bnyak guru yg msh mngunakan pndkatan.mtode dan model pmbljrn yg klasikal. shg pra siswa mrasa jnuh dam takut dlm bljr
    tapi sy sgt respect dg mas isa ats tulisan ini. smoga ini mjadi suatu pngingat bgi kami calon gru2 sd agar kami kelak dapat jdi guru yg profesional. shg dpat mmjukan pnddikan bgsa. dan kami mhon doanya... jazakallohu...

  1. Orin said... :

    sangat terinspirasi!!
    trima kasih masukannya. saya akan lebih mengintegari pola pembelajaran pd anak sy. benar sekolah di INDONESIA belum ideal, namun saya tetap percaya manfaat dari sekolah yg baik,masih ada. Integrasi dari ortu ini bisa mem-back up dan membuat anak survive dlm kondisi tak ideal lainnya di masa depan. Trims sekali lagi.

  1. Anonymous said... :

    Pak Isa Terima kasih atas Posting hal ini, saya sangat menharapkan pendidikan kita ini segera di rubah Pak, sangat sangat berharap, kenapa salah satu contoh saja hal hal inovasi negara kita sangat ketinggalan, kalah dengan india,

    Andaikan bisa ya Pak isa saya ingin sekali 1 atau 2 tahun lagi sudah berubah saya sangat menaruh harapan besar Pak Isa,demi kemajuan bangsa dan anak cucu kita.

    Saya menjadi berfikir pendek kenapa pola pendidikan kita tidak berubah berubah mungkin dijadikan proyek oleh para pegawai dan aparat negara kita pak, di jadikan untuk memeperkaya diri.

    Ayo Pak buat cara biar ini cepat segera berubah.

  1. Ni Made Riasnita said... :

    Setuju Pak Isa. Kurikulum pendidikan yang tidak ideal bukan alasan anak-anak tidak bisa dididik menjadi orang yang berkualitas. Setiap murid-murid saya mengeluh atau mogok belajar karena merasa mata pelajaran mereka tidak ada gunanya,saya ingatkan bahwa di sekolah ini mereka sedang ditempa mental untuk pantang menyerah,jujur dalam berusaha,bersaing secara sportif,dan cerdas memecahkan masalah. Saya katakan bahwa sikap mental seperti itulah yang akan membawa mereka ke cita-cita mereka kelak. Cukup ampuh untuk membakar semangat mereka lagi :)

  1. Endah Nuriasih said... :

    Assalamu'alaikum wr wb...

    Saya sngt terkesan dg pesan2 yg saya dpt dr Komunitas Bisa ini. Trmkasih tlh memberi pencerahan dan tambhn informasi. salah satunya pesan ini. Meskipun sy bukan seorang guru, namun sy prnh memiliki pngalaman di bidang pngajaran. Saya sangat ingin berbagi pesan ini dg teman2 saya yg berprofesi sbg pendidik,,tp sayang di fb tidak ada fasilitas forward.
    Demikian tanggapan saya, trmkasih.

    Wassalamu'alaikum wr wb.

  1. Indra said... :

    waahhhh.....
    sya sngat stju dng ini....
    jd psrta didik dpt mgthui 2 hal...
    klw d tnya soal krklum..
    sya krng mgrti dgn itu..
    yang terpenting....
    sya sangat ingin pendidikan di Indonesia lebih bermutu lagi..
    agar lebih bisa sedikit lebih maju...
    amin..
    buat pendidikan Indonesia...
    jangan takut dengan perubahan...
    maju terus pendidikan indonesia...

  1. Marul said... :

    sip..
    i like that.

    ^_^

  1. guru rusydi said... :

    sebenarnya mengajar itu mudah-mudah sulit, cuman gurunya aja yang gak mau sedikit kreatif mengajar. dan pemerintah abai terhadap permasalahan ini, jadi guru ya stagnan gitu. harus sinkron apa yang dimau pemerintah dan realisasinya di lapangan

  1. rahma said... :

    Saya sudah lama prihatin dengan pendidikan di Indonesia. Apalagi kalau mengingat dulu pernah guru2 di Malaysia diajari guru dari Indonesia, sekarang, Indonesia tertinggal jauuuuh dari Malaysia. Tapi mengeluh memang bukan jalan keluar. Jika sulit mengharap reformasi pendidikan dari pemerintah, kita sebagai ortu aja yang harus kreatif mem-back up anak.

Post a Comment

 
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon More