• slide 1

    No Excuse! for Professional and Worker

    Workshop yang dirancang untuk melepas hambatan excuse, sehingga produktivas kerja dan penghasilan akan berlipat ganda

  • slide 2

    Workshop Menulis

    Workshop yang dirancang untuk menanamkan dasar-dasar kepenulisan hingga Anda siap menghasilkan warisan karya yang abadi

  • slide 3

    No Excuse! for Education

    Raih hasil terbaik di dunia akademisi dengan menaklukkan segala excuse yang menghambat kesuksesan di dunia pendidikan

  • slide 4

    Buku dan Penerbitan

    Abadikan ide Anda. Ternyata membuat buku lebih mudah dari mengarang satu buah cerpen. Terbukti di sini.

  • slide 5

    Workshop Menulis Anak dan Remaja

    Kemampuan menulis akan sangat bermanfaat untuk masa depan anak-anak. Yang penting ditanamkan adalah kecintaan pada menulis dan dasar penulisan yang benar

  • slide 7

    Workshop dan Seminar Jurnalistik

    Jurnalisme bukan sekedar berita, informasi atau bacaan, tapi cara kita menjadi bagian perubahan dunia

  • slide nav 1

    Workshop No Excuse!

    Membangkitkan semangat pekerja dan profesional untuk meningkatkan pencapaiannya
  • slide nav 2

    Workshop Menulis

    Metode terkini, update, mudah diaplikasikan dan karya layak akan diterbitkan
  • slide nav 3

    No Excuse! for Education

    Pendidikan dengan semangat No Excuse! akan menjamin masa depan bangsa
  • slide nav 4

    Workshop Buat Buku

    Membangun semangat untuk minimal menghasilkan satu karya buku sebelum mati
  • slide nav 5

    Workshop Menulis Anak

    Menumbuhkan rasa cinta dan kemampuan membaca dan menulis sejak dini
  • slide nav 6

    Workshop Jurnalistik

    Membangun media sebagai salah satu pilar perubahan untuk masa depan lebih baik
  • slide nav 7

    Workshop No Excuse!

    Membangkitkan semangat pekerja dan profesional untuk meningkatkan pencapaiannya

Selamat Datang di Komunitas Bisa!

Anda bisa melakukan segala hal jauh lebih hebat dari yang Anda kira!

Delete this element to display blogger navbar

Tip Menulis: Memilih Setting

Posted by Isa Alamsyah at 3:50 AM
Tip Menulis: Memilih Setting
Isa Alamsyah

Setting adalah tempat atau waktu sebuah cerita berlangsung.
Sekalipun pada cerita tertentu setting tidak terlalu penting (setting netral)
tapi dalam banyak cerita, setting justru menjadi kekuatan.
Setting yang tepat akan membuat cerita kuat,
setting yang menarik akan membuat magnet sebuah cerita.

Coba kita lihat film Titanic yang memecahkan rekor penjualan film sepanjang sejarah
dan baru terpecahkan belasan tahun kemudian.
Film Titanic tidak lain adalah kisah cinta.
Kisah ini bisa saja terjadi pada kapal apapun pada tahun kapan pun.
Tapi jika settingnya adalah kapal tidak jelas,
di waktu tidak jelas maka daya tarik film ini menjadi tidak luar biasa.
Tapi karena film ini mengambil setting karamnya kapal Titanic,
dan set filmnya memakan biaya yang super mahal,
film itu mempunyai daya tarik yang tinggi.
Didukung cerita yang kuat, film ini merajai perolehan Oscar.

Contoh lain mini seri Ramadhan Pintu Surga di Trans TV yang skenarionya ditulis Asma Nadia.
Film tersebut mengambil set tahun 1997.
Kenapa tahun tersebut.

Ketika tim perintis Pintu Surga datang ke rumah Asma Nadia untuk kerja sama skenario,
mereka menyampaikan alasan kenapa mengangkat setting tahun 1997-98.
Beberapa alasan di antaranya:
Mereka ingin mengangkat isu jilbab di larang di masa lalu.
Jadi settingnya memang harus sebelum reformasi.
Kedua, mereka juga ingin mengangkat cikal bakal isu reformasi, karena itu dipilih setting 1997-1998 bukan misalnya 90-an awal.
Selain itu, film yang diproduksi oleh tim News Trans TV ini ini memberi warna yang berbeda.
Dengan kata lain, pemilihan setting memang ada kepentingannya dengan cerita bukan sekedar asal comot.

Akhirnya terbukti, sajian Pintu Surga memang beda dari sinetron kebanyakan.
Karena settingnya beda, penggarapan beda.
Silahan saksikan dan buktikan sendiri; setiap hari sejak awal Ramadhan selama 30 hari, pukul 16.30 17.30, film ini ditayangkan.

Memilih setting yang ideal bukan tanpa resiko.
Lihatlah Titanic. karena settingnya kapal termewah maka biaya pembuatannya pun mahal.
Begitu juga Pintu surga. Karena memilih setting 1998 maka tim Trans TV harus mengumpulkan uang cetakan lama, mencari lagu-lagu lama dan riset lagu yang tren tahun tersebut.
Yang lebih parah adegan di jalan raya sering kali di cut karena banyak mobil mondar mandir dan semua mobil tahun 2000-an ke atas seperti
"Cut ada alphard lewat,..cut livina lewat...cut inova lewat...dst..."
Begitu juga baju anak-anak.
"Cut..itu anak pakai baju ben 10 dulu belum ada".
"Cut itu anak pakai sandal croc dulu belum ada."

Itu memang resiko pemilihan setting.
Di film, setting khusus berarti biaya lebih besar butuh waktu lebih lama.
Di cerita fiksi, cerpen atau novel, setting khusus butuh waktu khusus untuk riset.
Tapi bagaimana pekerjaan yang lebih berat biasanya hasilnya lebih memuaskan.

Intinya pilih setting karena alasan, karena kebutuhan
Bukan asal comot karena kita suka
Karena memilih setting khusus berarti ada kerja tambahan.


0 comments :

Post a Comment

 
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon More